RENUNGAN MASA ADVEN III 2019 - VATIKAN


Frater Antony Kadavil merefleksikan dan mengomentari bacaan-bacaan di Misa untuk hari Minggu keenam dalam waktu biasa. Dia mengatakan bahwa bacaan menekankan perlunya kesabaran pada mereka yang menunggu kelahiran kembali Yesus dalam hati dan kehidupan mereka.

Tema umum yang dijalankan melalui bacaan hari ini adalah salah satu kesenangan dan dorongan semangat. Bacaan menekankan perlunya kesabaran pada mereka yang menunggu kelahiran kembali Yesus dalam hati dan kehidupan mereka. Mereka memberi kita pesan pengharapan untuk orang-orang yang hampir tiga ribu tahun yang lalu, untuk orang-orang pada awal milenium pertama dan untuk orang-orang dewasa ini. Hari ini disebut hari Minggu Gaudete karena Misa hari ini dimulai dengan antifon pembuka: "Gaudete di Domino semper," yaitu, "Bersukacitalah dalam Tuhan selalu." Hari ini, untuk mengungkapkan sukacita kita dalam kedatangan Yesus sebagai Juruselamat kita, kita menyalakan lilin berwarna pink, dan imam bisa mengenakan jubah merah muda. Selain itu, roh yang penuh sukacita ini ditandai dengan lilin ketiga dari karangan bunga Advent kita, yang merupakan lilin advent berwarna pink, dan jubah merah muda sering digunakan pada Ekaristi, karena mereka mewakili cahaya dari ungu gelap dari sisa musim pertobatan Advent. Mereka mengingatkan kita tentang warna langit di ambang pagi, ketika matahari baru saja mulai muncul. Cakrawala mengambil warna mawar pucat yang secara bertahap semakin merah dan cerah saat matahari terbit. Bagi orang-orang Kristen yang setia, hidup itu seperti "matahari terbit yang panjang," dan kematian adalah pintu masuk ke dalam terang, "hari yang kekal" dari kehidupan kekal. Ini adalah alasan mengapa hari Minggu ini juga disebut "Rose Sunday."

Pelajaran Alkitab diringkas: Nabi Yesaya, dalam bacaan pertama, menganjurkan orang-orang Yahudi di pembuangan untuk bersukacita karena Allah mereka akan membebaskan mereka dari perbudakan dan menuntun mereka dengan selamat ke tanah air mereka. Dalam bacaan kedua, Yakobus Rasul mendorong orang-orang Kristen mula-mula untuk bersukacita dan menunggu dengan sabar untuk kedatangan Yesus yang kedua kalinya. Akhirnya, di bagian pertama dari pembacaan Injil hari ini, Yesus mendorong Yohanes Pembaptis di penjara untuk bersukacita dengan membuang harapannya yang salah tentang Mesias dan hanya menerima pelayanan penyembuhan dan pemberitaan Yesus sebagai penggenapan nubuat Mesias tentang Yesaya. Dalam bagian kedua dari Injil hari ini, Matius menghadirkan Yesus, Mesias yang sejati, memberikan pujian tertinggi kepada Yohanes Pembaptis sebagai pemberita dan yang terakhir dari para nabi, dan memberikan pujian khusus kepada keberanian keyakinan kenabian Yohanes, meminta pendengarnya untuk bersukacitalah atas kebesaran pemberita ini.

Bacaan pertama: Yes 35: 1-6, 10 menjelaskan: Yesaya mencoba membangkitkan harapan saudara-saudari yang diasingkan untuk kembali ke Israel dengan meyakinkan mereka akan kekuatan penyelamatan Yahweh dalam kehidupan mereka. Dia mengingatkan mereka bahwa karena ketidaksetiaan mereka kepada Tuhan mereka kehilangan kebebasan, dibawa sebagai budak ke Babel dan tinggal di sana dalam perbudakan selama enam puluh tahun (598-538 SM). Orang-orang Yahudi akhirnya dibebaskan oleh Cyrus (yang telah merebut Babel), dan diizinkan untuk kembali ke tanah kelahiran mereka, membangun kembali Kuil dan melayani Tuhan mereka sekali lagi sebagai umat pilihan-Nya. Nabi meyakinkan mereka bahwa Allah akan menuntun mereka kembali ke tanah mereka dalam eksodus kedua ini (abad ke-6 SM), ketika Dia memimpin leluhur mereka dari Mesir ke Tanah Perjanjian dalam eksodus pertama (abad ke-13 SM). Dia akan melakukan tiga hal untuk mereka. 1) Ia akan mengubah gurun yang terbentang di antara tanah pengasingan mereka dan Israel menjadi Taman Eden yang baru untuk memudahkan perjalanan mereka. 2) Yang lemah dan yang sakit akan diperkuat untuk perjalanan. 3) Mereka akan mencapai tujuan mereka bernyanyi dan dimahkotai dengan kemuliaan. Kepastian dari eksodus kedua ini dipilih untuk Adven, karena kedua peristiwa Keluaran menandakan kedatangan Mesias.

Bacaan kedua: Yakobus 5: 7-10 menjelaskan: Harapan kedatangan Yesus yang akan segera terjadi tidak berlangsung lama di Gereja mula-mula. Bahkan dalam masa Santo Paulus, harapan itu telah memudar. Para Rasul menasihati orang-orang Kristen untuk bersaksi tentang Kristus melalui kehidupan heroik mereka tanpa menunggu Parousia di masa hidup mereka. Karena itu, dalam bacaan kedua, Yakobus menganjurkan orang-orang Kristen mula-mula yang ketakutan, frustrasi, dan teraniaya untuk bersabar. Seperti Yesaya, Yakobus mencoba menunjukkan kepada komunitas Kristennya bahwa apa yang mereka harapkan sudah terjadi. Meskipun ia menekankan kesabaran dan tekad, James juga mengingatkan mereka bahwa "Hakim berdiri di pintu gerbang." Sama seperti para nabi percaya bahwa apa yang mereka nyatakan sudah terjadi, orang-orang Kristen perlu berperilaku seolah-olah Yesus yang bangkit kembali sudah mempengaruhi kehidupan mereka. James menggunakan analogi seorang petani yang harus menunggu dengan sabar untuk tanah untuk menghasilkan buahnya. Dengan cara yang sama, kita harus percaya bahwa Allah membawa kelimpahan ke dalam hidup kita, meskipun kita belum dapat melihatnya. 

Bacaan Injil hari ini menjelaskan bagaimana visi Yesaya tentang masa depan Israel yang gemilang dipenuhi secara tak terduga dengan kedatangan Mesias yang dijanjikan dan melalui misi penyembuhan dan pemberitaannya. Tetapi orang-orang Yahudi pada umumnya mengharapkan Mesias politik yang akan membangun kembali kerajaan Daud setelah menggulingkan pemerintah Romawi. Karenanya, kebanyakan dari mereka tersinggung oleh khotbah Yesus yang damai dan kematian yang memalukan. Murid-murid Yohanes Pembaptis terus bersikeras bahwa Yohanes memang Mesias, dan mereka menunggu kedatangannya, menyebabkan masalah bagi orang-orang Kristen mula-mula. Oleh karena itu, keempat Penginjil menyoroti peran penting Yohanes sebagai pemberita Mesias tetapi menekankan bahwa Yohanes adalah peran sekunder dan subordinat dalam sejarah keselamatan. Matius, dalam bagian kedua dari Injil hari ini, mempersembahkan Yesus, Mesias yang sejati, sebagai penghormatan tertinggi kepada Yohanes Pembaptis sebagai pemberita dan yang terakhir dari para nabi, dan dengan keberanian yang dengannya Yohanes menyatakan keyakinan kenabiannya.

Para ahli Kitab Suci selama berabad-abad bertanya-tanya mengapa Yohanes mengutus murid-muridnya untuk bertanya kepada Yesus apakah dialah yang akan datang. Ada dua penjelasan yang mungkin: 
  1. Yohanes tahu bahwa Yesus adalah Kristus dan, sebagai seorang tahanan, ia ingin murid-muridnya mengikuti Yesus sebagai tuan baru mereka. Jadi, dia mengirim mereka untuk menanyakan pertanyaan ini kepada Yesus dan menduga bahwa, begitu mereka bertemu Yesus, mereka akan melihat sendiri bahwa dia adalah Mesias dan akan menjadi pengikut Yesus.
  2. Yohanes mulai meragukan identitas Yesus sebagai Mesias yang dijanjikan. Pelayanan penyembuhan yang diam-diam, berkhotbah, menyelamatkan, dan memberdayakan Yesus adalah kejutan bagi Yohanes dan mereka yang mengharapkan Mesias api dan belerang. Selain itu, Yesus belum memenuhi ramalan Yohanes bahwa Yang Akan Datang akan membaptis orang yang bertobat dalam Roh Kudus. Yesus juga tidak sesuai dengan kepercayaan Yahudi tentang seorang pejuang dan Mesias politik yang akan membawa pembebasan politik, sosial, dan ekonomi ke Israel. Sebagai gantinya, Yesus menyatakan berkat bagi orang miskin dalam roh, lemah lembut, dan pembawa damai (5: 1-11). Dia memanggil murid-muridnya untuk mengasihi musuh-musuh mereka (5: 42-48). Dia memperingatkan murid-muridnya untuk tidak menghakimi orang lain (7: 1-5). Bagi John, ajaran-ajaran ini mungkin tampaknya lebih lemah daripada untuk memperkuat tujuan Mesias. Selanjutnya, Yesus pindah dari Yerusalem, rumah Bait Allah dan pusat otoritas agama dan memulai pelayanannya di Galilea di antara orang-orang biasa (4:12). Yohanes memproklamirkan kekuatan Mesias yang akan datang untuk membawa zaman baru, dan malah menemukan dirinya dipenjara di penjara bawah tanah benteng Herodes di Machaerus, sebelah tenggara Laut Mati. Dia mungkin bertanya-tanya mengapa Mesias yang diharapkan tidak membebaskannya seperti yang diprediksi oleh Yesaya (61: 1). Yohanes mungkin telah menemukan keraguan yang simpatik di antara murid-muridnya sendiri yang mungkin bertanya-tanya bagaimana Mesias dapat meninggalkan guru mereka sendiri di penjara, dan bagaimana Dia dapat mengantar kerajaan tanpa kekuatan politik atau militer. Mungkin inilah alasan mengapa Yohanes mengutus murid-muridnya untuk menghilangkan keraguannya, dengan bertanya: "Apakah kamu yang akan datang, atau apakah kita harus menunggu yang lain?"

BACA JUGA:

Pesan-pesan kehidupan: 
  1. Kita perlu belajar bagaimana bertahan hidup dari krisis Iman: Dari sudut pandang teologis, keseluruhan episode ini membantu kita untuk memahami bagaimana pengalaman krisis iman dapat berperan dalam perkembangan spiritual dan emosional kita. Jika Yohanes Pembaptis, bahkan setelah bertemu langsung dengan Yesus sang Mesias, dapat mempertanyakan, meragukan dan mempertanyakan Imannya, maka kita juga bisa. Jika kekecewaan adalah prasyarat yang diperlukan untuk keyakinan yang lebih tangguh, maka kita juga harus terbuka terhadap kemungkinannya. Di saat-saat keraguan, keputusasaan, dan kekecewaan, kami memang benar-benar berada di perusahaan yang baik. Keraguan sesekali - bahkan keraguan yang mengerikan - adalah satu hal, tetapi keraguan yang tetap ada di hadapan setiap pengobatan Alkitab menuntut perhatian yang cermat. Marilah kita mengingat kebenaran bahwa semua dogma Kristen kita didasarkan pada kepercayaan dan iman kita kepada Keilahian Yesus yang mengajar mereka, dan pada otoritas Ilahi-Nya yang dengannya Dia mengizinkan Gereja untuk mengajarkan apa yang Dia ajarkan. Terserah kepada kita untuk mempelajari Iman kita secara mendalam, sehingga Allah akan dapat menghilangkan keraguan kita.
  2. “Pergi dan beri tahu orang lain apa yang Anda dengar dan lihat.” Di abad pertengahan, hari ini Minggu Ketiga Adven disebut Minggu Gaudete, atau setara dengan Laetare Sunday selama Prapaskah. Ketika kita berdoa hari ini, kita juga bersukacita bahwa Tuhan tidak gagal menunjukkan kuasa dan kekuatannya. Kami bersukacita pada pemikiran bahwa Yesus akan dilahirkan kembali dalam hidup kita, memperdalam dalam diri kita hadiah kasih, rahmat, pengampunan dan semangat pelayanan yang rendah hati dan pengorbanan selama musim Natal ini. Selama musim ini, marilah kita dengan gembira membagikan anugerah, pengampunan, dan kemurahan Tuhan yang berlimpah dengan orang lain. Apa yang Yesus perintahkan kepada murid-murid Yohanes, dia juga memerintahkan kita: Pergi dan beri tahu orang lain apa yang kamu dengar dan lihat. Meskipun ada "tanda-tanda" dan mukjizat yang jelas, beberapa orang masih menolak Yesus. Kita masing-masing harus berusaha untuk menafsirkan "tanda-tanda zaman," dan menerima bantuan Gereja dan Roh Kudus.
  3. Kita perlu membuka hati kita dan membiarkan Tuhan mengubah hidup kita: Kita juga harus didorong oleh bacaan hari ini. Mereka mengingatkan kita bahwa hidup kita juga dapat diubah, jika kita sabar dan menaruh kepercayaan kita pada Tuhan. Pesan dari Advent adalah bahwa Tuhan hadir di antara kita, dalam kehidupan kita sehari-hari. Kita harus mempersiapkan hati kita untuk mengenali dan menyambut Dia. “Jika seseorang adalah pusat dari kehidupannya sendiri, semua orang di sekitarnya menjadi neraka baginya karena semua orang di sekitarnya mengganggu dan menghalangi apa yang ingin ia lakukan” (Jean Paul Sartre). Mari kita percaya dalam hati kita pesan Injil tentang Yesus yang diberikan oleh Matius, Markus, Lukas dan Yohanes. Akankah kita mengizinkan Roh Kudus, melalui laporan-laporan Injil ini, untuk menciptakan sebuah met├ínoia (perubahan pemikiran tentang Tuhan, diri kita sendiri, dan dunia) di dalam kita selama masa Advent?
  4. Kita masing-masing dipanggil untuk menjadi "lebih dari seorang nabi," "lebih dari seorang pendahulu," lebih dari seseorang yang menunjuk kepada Yesus. Kita dipanggil untuk menjadi lebih besar dari seorang nabi, lebih besar dari Yohanes Pembaptis, dalam misi kita. Kita seharusnya menjadi suara Yesus, tangan Yesus, kaki Yesus, hati Yesus. Seperti yang dikatakan St Teresa dari Avila, “Kristus tidak memiliki tubuh di dunia sekarang kecuali tubuhmu. Tidak ada tangan, tidak ada kaki di bumi selain milikmu. Milikmu adalah mata yang melaluinya belas kasihan Kristus untuk melihat keluar ke bumi. Milik Anda adalah kaki yang melaluinya Ia harus berbuat baik dan milik Anda adalah tangan yang dengannya Ia akan memberkati kita sekarang. ”(Pater Antony Kadavil).


0 Response to "RENUNGAN MASA ADVEN III 2019 - VATIKAN "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel